Thursday

Family.


I often told you about a thing called Napoleon. Typed. It's more than a thing. It is family. Class of 2010/2011.

  Half of the ladies, included our Momma (right photo: in the middle, yap, the one who's looked peeking on me haha)


Jadi tadi pagi aku lagi enak-enaknya dipijit sama Mbah Uti. Lalu henfonku berdering minta diangkat. Kirain Memet, ternyata Sukma. "Lapo Suk?" "HEH! AWAKMU GAK NGEROSO LAGI DIENTENI?" "Hah!" "Iki wes ndek kene kabeh yato!" "Maksude?" "Iki kabeh wis podo ngumpul ng omahe Anhar, Ucha gak sms koe?" "Aku gak nduwe pulsa! Gak nduwe motor, digawe Mama! Jemput!" Telepon ditutup. Aku mandi. Belum selesai, Sukma udah nongol di teras rumah.

Hip! Napoleon was the reform of Gamma, our class in Grade 7. At first, we had 31 members. Terus kehilangan 2 members karena pindah ke luar kota. Terus kita pisah di kelas 8. Terus ketemu lagi di kelas 9, ketambahan 4 murid baru! Hihihi... Terlalu banyak legenda, fabel, cerita, derita kita alemin bareng-bareng. Sampe aku pernah bikin label sendiri buat napoleon. Bahkan pernah ada yang sempet bentrok waktu kita pada punya identitas baru di kelas 8. Eh, pas balik lagi as Napoleon, gak cuman sahabat. Kita udah kayak keluarga. Kelas udah kayak rumah. Dan bagi aku, Miss Dien udah kayak Emak sendiri. Meski ada beberapa jagoan akademik di sini, tapi kita juga pernah beberapa kali bikin ulah. Kena marah sekelas. Ngecewain Bu Dwi. Ngerusakin pintu lab komputer sampe satu kelas kekunci di dalem (untung pas itu aku di luar huahaha). Iket-iketan sekelas terus Mada sampe jatoh. Ngiketin tali sepatu sekelas sebelum pulang. Keroyokan tempe di Mbak Kem. Dan lain sebagainya dan lain sebagainya. Too much! too much!

And... this were how we spent today. Snap!

Whoaaaaa as today was hot to trot, we tried to find some oceans hereabouts.

Yaaaaah, habis gini jangan keliru liat Mega (Semarang) as Pipod. Maafkan dia, dia cuman khilaf.
Yang pertama dia sama Dise (SMK Telkom), terus sama Edbert (Surabaya), terus sama Redo (Kosayu), terus sama si Empunya Rumah Gathering Anhar (SMA 3 Madiun). Harusnya ada Bejo (Jogja), Johan (Surabaya), Tio (alias adek se-ibu-nama-doang, mirip banget sama Mikha Angelo cuman kurang gendut sama keriting, Sidoarjo), terus... siapa lagi ya yang mencar? Oh kelupaan. My big buddy! Ogiv (Magetan :) Sudah. Itu saja, yang lain masih cinta banget sama kota reyog kayaknya hahahaha. Aaaaa thank you buat hari iniiiii..... Reuni yang gak harus banyak perencanaan, gak ribet, gak cekcok, tinggal bilang, beli oleh-oleh buat Miss Din gak banyak cuap, urunan belakangan. Woles, ringkes. Tapi jadi. Berangkat kemana tinggal ayo, misah ya ayo, terus selesai kumpul lagi. Ah, terbaik..... *ciumin satu-satu*

Tuesday

Acoustic Nite Batch 3: Malam Khilaf!

Background: Kenapa Eleven Goes Twelve?
Soalnya pas itu bingung harus nutup rapat pake yel-yel apa. Trus nyeplos aja, Eleven goes... Twelve!

Kyaaaaaaaa! Begini jadinya kalo udah lama gak jumpa terus di'byok'in ke satu arena. Pake diiket lagi! Pecaaaaaaahhhahahaha. Well, semalem telah dibuka arena pogo bersama di acara tahunan kelas 11: Acoustic Nite. Acara ini spesial di-handle oleh 9 PIC Movienite tahun lalu (Nando, Syahid, Syeh, Yogik, Vidya, Aku, Sulthon, Rizki Mubarok, dan Asrul) di bawah naungan Program Developer. Jadi PIC-PIC tadi milih salah satu anak dari housenya buat ikut jadi Panitia. Kami ber-18 dibawahi oleh seorang PIC lagi yaitu Fanny Astikasari, partner nelatku tiap rapat Program Developer hehe. Si Fanny masih dikontrol sama Afif (bos Prodev) yang sebenernya masih dibawahi Nando. Wis mbulet pokoke gausah dipikir soale yo rodok ga penting hehe

Dan sebenernya acara ini udah ketunda setahun, karena berbagai alasan logis. Rizki Mubarok sibuk ngetua osis, nando sibuk ngurus asrama, dsb dsb dsb. Hal-hal kayak drama, perkusi, dan event-event lain juga bikin kita lupa, kalo ini adalah acara pertama angkatan 3 di kelas 11 sekaligus acara penutup yang bakal nganter kita naik ke kelas 12. Maka dari itu, di sini panitia pengen bikin suatu event yang ga ngeribetin yang dateng. Mereka dateng cuman buat nglepasin semua, releasing all the burdens they've been carrying along the year, di mana mereka juga ga perlu terpaksa terkotak oleh identitas house ataupun kelas. Mereka kita iket (beneran iket pake rumput jepang) per kelompok (yang kemudian dinamai oleh nama makanan) yang berisi orang-orang rame dan diem, yang udah kita blend berdasar data anak rame & anak diem dari masing-masing house. Mereka yang tadinya 'gak deket' jadi mesraaaaa banget bagai keiket (ya emang diiket pod). Mereka semua dateng pake baju senyaman mereka, mau pake tux, mau pake daster, pake piyama, mau macak, gak mandi kek.. silakan. karena di sini juga gak ada dresscode-dresscode an. buebas. pokoke teko ayok seneng-seneng!


Diawali oleh sesi pengikatan di depan gedung b, acara yang molor gak diobrak-obrak semalem pun berhasil berjalan gak jauh-jauh dari run down. Panitia yang baru pulang-belum mandi tepat ketika pengumuman pengumpulan anak pun sebenernya capek banget habis iket-iket something di beton-beton (sebenernya cuman aku, dhea, featuring odi & nando sih kalo itu) dan iket-iket jajan buat digantung-gantung. Intinya serba mengikat gitu kali ya. Well, tiap kelompok wajib ngambil jajan yang udah digantung-gantung tadi buat konsumsi. Masing-masing anak udah dijatah 2 snacks. Jadi dengan tangan terikat, menuruni jembatan cinta dan ambilin jajan yang digantung tuh serasa gimana gitu yaaaaa.. mmmmmh mesra ngedh pococnya


Sampai di lokasi, masing-masing group disuruh bikin yel-yel related to their group name (jieeee makin akrab ni yeee) terus setelah semua anak udah ngumpul di arena. Acara pun dibuka. Fanny, Afif, dan Mega (Developer) emang gak ikut dalam kepanitiaan, jadi mereka ikut teriket waktu itu. Jadi Fanny musti maju sekelompoknya buat ngasih sambutan di panggung. Habis gitu...

P o g o   d i m u l a i . . .
4 lagu cukup buat mbakar mercu. Aku nduwe videone... Khilaf parah reeeeeeeeeeeeeeeek.... Bisa bayangin juga gimana nasib anak-anak diem tadi pas nyampur sama yang bohai semacam Mahmudi. Atau yang keliatan damai kayak Arsi, bahkan jauh lebih hhhhhot dari Jupe.


Aku yang sebenernya juga dapet tugas buat nilai grup mana yang goyangnya paling heboh sampe mendal kemana-mana begitu terjun ke arena... padahal mereka tuh diiket! Untung si Niko gak papa.. cuma beret-beret doang wkwk. Eh tapi sumpah,waktu itu bahkan aku lihat pake mata kepalaku sendiri kalo anak-anak yang selama ini mustahil banget buat mogo dan gak seen as un-pogo-able ikut menggila.. Sampe ada yang hapenya ilang, sampe ada yang kejiret rumput jepang.. rileks rek rileks _._ setelah lagu berakhir, bisa kelihatan banget anak-anak ga pernah olahraga. Keringetan parah dari dahi sampe celana hahaha.. Udah pada dandan genteng-genteng cantik-cantik pulang pulang ga berbentuk. So, karena acara ini berjudul acoustic nite, maka arena harus lanjut ke.. ngalaow-nggalow yatho kalo kata pak rendra hehe. ada juga music-performance dari anak-anak yang sebenernya master tapi malah ga pernah tampil di depan.

Terus juga kita setelin beberapa video, ada video angkatan, video-video yang khusus kita buat berang Opa, Miss Au, pak satpam, pak muslich, dan testimoni anak-anak.. Ada juga TER-TER AWARDS! Di mana kita panitia udah ngolah data dari polling yang kita lakuin selama 1 minggu. Ada tergalau, terkebo, terkepo, terfeminin, tereksis, aku lupa, aku lupa, pasangan terunyu, dan mantan pasangan terakur. Piala-piala diserahin sama PIC-PIC berdasar urutan movienite, dan yang terakhir unyu banget, karena yang nyerahin adalah Fanny si Big PIC. Dia nyerahin ke Afif dan Vidya, di mana satunya adalah Bosnya Fanny dan satunya bawahan dia selaku PIC Movinitenya Dove juga. Jadi mereka bertiga tahu gimana proses pencalonannya sampe polling, dan pengambilan juara. (Buahaha uakur yoooo.) Acara dilanjut sama speech dari 3 orang spesial (yang juga dipilih berdasarkan polling), di mana anak-anak ini dianggap jarang show off dan wanted banget buat bicara di depan. Kita pingin tahu, gimana sih kalo mereka diminta bicara soal angkatan tiga :)


Acara ditutup oleh penampilan dari XO (Xtra Ordinary). Waktu mereka tampil, panitia ngasih sticky notes ke masing-masing anak.. dan tiap anak wajib nulis dosa/kesalahan terbesar mereka selama di asrama. Sticky notes tadi kemudian ditempel ke monumen pengakuan dosanya angkatan 3! hihi


Setelah monumen 'terhias', XO nyanyiin Spread Our Wings aransemen jazz.. dan seperti biasa, pewaris terakhir spread our wings di malang ini berputar dan bernyanyi bersama-sama. dan seperti biasanya juga, setelah lagu berakhir, kita nyanyiin yel-yel kita lagi. nyatuin tangan lagi. rasanya udah lamaaaaa banget kita terkotak oleh tugas-tugas yang mengatasnamakan kelas atau house. dan sekarang kita satu lagi. seneng rasanya :) makasih ya rek indah banget... Thank you!


Sunday

My dreamescape!

Aye! My friend Febriyan Arif has posted on his blog about his dreamescape, New York. Inspired, I want to share mine also, absobloodytely, London. Keep calm and happy reading, chap!
 
Sunglasses on
You take me to Camden Town
As you share your headphones
With the Kinks and the Rolling Stones
As you walk around
In your leather boots
All the boys are staring
But you're not caring
'Cuz you're so rock and roll

―Greyson Chance (Little London Girl)


Aight! London!
What comes on mind?
Is it THE BEATLES? Charles Dickens? Shakespeare? Genius Sherlock Holmes? Charlie Chaplin? Rowan Atkinson? The great Alexander McQueen? Alexa Chung? The Famous Royal Family? ONE DIRECTION AND LIAM PAYNE? The sexy red telephone box? Fish and chips? Tea time???


Well, let's wear our helmet and walk around. London is home to some 300 theatres, 500 cinema screens and 12,000 restaurants. London is home to 43 universities - the largest concentration of higher education in Europe. London has four UNESCO world heritage sites: Tower of London, Maritime Greenwich, Westminster Palace, Kew's Royal Botanic Gardens. More billionaires live in London than any other city in the world. There were 14,350 film “shooting days” in London in 2007, making it the third most filmed city in the world. Around 26,000 members of the world’s media will base themselves in the capital to cover the Games, making London 2012 the biggest media event in history. 85 per cent of UK's fashion designers are based in London, responsible for a large proportion of the £21 billion profits of UK fashion.




...
Think what that money could bring
I'd buy everything
Clean out Vivienne Westwood
In my Galliano gown
No, wouldn't just have one hood
A Hollywood mansion if I could
Please book me first class to my fancy house in London town

―Gwen Stefani (Rich Girl)



I wish I will have that chance to go there someday, not for staying maybe, but only a vacation. But really it will be overexcitingly great! I want to have that british english! And so many on. Or maybe, anyone has the same ideas? :)



Cheerio, mate!
S

Artikel Ulasan Karya Sastra

Pendidikan Lintas Zaman
(Laskar Pelangi: Berpetualang dengan Mesin Waktu)
Oleh Saveera Vivid


Karya Sastra dan Sepatu
Seperti sepatu, karya sastra telah berkembang dari waktu ke waktu. Setiap karya sastra merangkum kisahnya masing-masing, ada yang lahir dalam bentuk buku, cerita pendek yang muncul di koran maupun majalah, hingga yang tersebar bebas melalui jaringan elektronik. Mulai dari anak yang baru bisa membaca hingga para lanjut usia pun dapat menikmatinya.
Seperti halnya sepatu, karya sastra dapat menggiring pembacanya ke tempat-tempat yang tak pernah mereka temui sebelumnya, atau bahkan ke tempat-tempat yang biasa mereka temui namun tak pernah benar-benar dijamah. Sepatu-sepatu inilah yang beberapa tahun terakhir menjadi daya tarik penulis dalam melahirkan suatu karya; sepatu yang akan membawa pembaca mereka kepada tujuan akhir, yakni sebuah realitas atau pesan-pesan khusus. Ada sepatu yang berat ketika digunakan, ada pula yang begitu ringan hingga sangat nyaman dipakai berlari. Sama seperti karya sastra; ada yang harus dicerna sedemikian rupa hingga para pembacanya mengerti, ada pula yang dapat dipahami dengan mudah sehingga tujuan yang dimaksud dapat lekas dicapai. Hal-hal tersebut sama sekali tak akan mempengaruhi nilai dan keindahan karya sastra, meski apresiasi dari setiap pembaca dapat berbeda-beda tergantung pada cara mereka memandang dan bersikap.
            Indonesia sangat beruntung karena memiliki keberagaman yang begitu kompleks dan menarik hingga tak pernah habis untuk dikupas. Berbagai kebudayaan dan persoalan memiliki daya tarik masing-masing untuk kemudian menjadi bahan utama pembuatan karya-karya sastra. Permasalahan klasik seperti derajat sosial yang kerap dianggap tak adil, persoalan androginitas yang masih sering ditemui di tengah pengakuan atas persamaan hak pria dan wanita, serta berbagai tema mengenai moral dan pendidikan telah mendominasi berbagai karya sastra di Indonesia. Tidak ketinggalan Laskar Pelangi, bagian pertama dari tetralogi legendaris karya Andrea Hirata.

Paradoks Pendidikan
            Boleh diakui, novel yang ditulis pada tahun 2005 bahkan telah difilmkan tersebut berhasil memukau banyak kalangan. Muncul sebagai pendatang baru di dunia sastra, Andrea Hirata yang kala itu usai merampungkan studinya di Sorbonne, Paris, memilih untuk mengangkat tema pendidikan dan kaitannya dengan permasalahan ekonomi sebagai bahan pembuatan ‘sepatu’nya. Dengan menuangnya dalam bentuk cerita sehari-hari (bisa dibilang setengah otobiografi) Andrea sukses menampilkan imaji yang nyata dan tersentuh oleh para pembaca.
Tujuan yang dipilih Andrea mengajak para pembacanya mendatangi ‘tempat-tempat’ yang sangat familiar namun kenyataannya bobrok dan tidak terurus, yaitu pendidikan. Kisah dibuka dengan membiarkan pembaca terjun bebas ke dalam keadaan memprihatinkan yang dialami para tokoh utama; kesepuluh anak miskin yang berjuang pergi ke sekolah demi berkenalan dengan pendidikan, yang kemudian disebut dengan Laskar Pelangi. Sekolah yang sebenarnya sudah tidak layak lagi dianggap sebagai gedung tempat berlangsungnya kegiatan belajar mengajar karena hampir roboh. Sekolah Dasar yang bahkan terpaksa menerima anak yang terbelakang mentalya karena harus memiliki cukup peserta didik untuk diakui sebagai sekolah. Realita yang sungguh memukul rata pandangan pembaca tepat ketika memulai novel tersebut.
Pandangan tentang pendidikan yang selama ini masih berkabut seperti diperjelas dengan beberapa paradoks tajam; betapa sulitnya mengenyam pendidikan di daerah terpencil seperti pulau Belitung, betapa tekanan ekonomi berdampak besar terhadap pendidikan, serta betapa pun sulitnya, mereka tetap berusaha dan tidak putus asa. Hal ini begitu berbanding terbalik dengan keadaan awam yang selama ini terlihat; sekolah yang berdiri tegak dimana-mana, pelajar-pelajar yang muncul dengan prestasinya, hingga sekolah dengan berbagai kasus dan pelanggaran, atau bahkan benyaknya keluarga kurang mampu yang menyerah begitu saja dan cenderung melepas anak mereka untuk menjadi tenaga kerja maupun gelandangan.
            Tekanan ekonomi dan sosial juga diperlihatkan melalui keadaan Pulau Belitung yang saat itu menjadi penghasil timah. Bagaimana pulau dengan sumber daya alam yang sangat kaya tidak bisa menyamaratakan derajat ekonomi dan pendidikan. Terlihat pula melalui perbedaan kualitas pendidikan dan fasilitas sekolah milik SD PN Timah dengan SD Muhammadiyah (tempat Laskar Pelangi bersekolah). Selanjutnya kondisi-kondisi tersebut membuka satu persatu mata hati pembaca untuk ikut berempati dalam keadaan yang digambarkan penulis.
            Contohnya ketika diceritakan seorang tokoh bernama Lintang, yang sepertinya menjadi pusat empati dalam novel tersebut. Lintang adalah anak seorang nelayan yang tinggal di pesisir Pulau Belitung, yang rela mengayuh sepeda 70 km setiap harinya demi bersekolah. Sedikit banyak, Andrea menyisipkan hal-hal yang bertujuan untuk menyentuh hati pembacanya sebagai batu loncatan untuk membuka mata hati yang diajak berempati.

Mesin Waktu
Membaca Laskar Pelangi sama seperti diajak berpetualang melintasi lorong waktu. Pembaca seperti ikut langsung dalam jalannya cerita. Tak hanya menghadirkan suasana prihatin atau haru, Laskar Pelangi juga memunculkan kisah-kisah lucu yang membuat pembaca tertawa tergelak-gelak dengan bahasanya yang khas. Penulis mampu membuat ‘sepatu’ yang cukup fleksibel untuk mengajak pembaca menilik masa kecil dari anggota Laskar Pelangi, karena kisah tidak melulu merunut dari yang satu ke kisah yang lain. Maka dapat digambarkan penulis seperti menyodorkan keping-keping puzzle yang nantinya akan membentuk sebuah kesimpulan di akhir cerita.
Andrea Hirata memang menggunakan bahasa yang cukup unik dalam mengekspresikan dialog dalam Laskar Pelangi, yakni dengan menggunakan bahasa asli Pulau Belitung, Bahasa Melayu. Penggunaan bahasa melayu tersebut bisa jadi mempersonalisasikan pembaca pada setting dan kebudayaan di Pulau Belitung.
Dari segi alur, Andrea menggunakan alur campuran (seperti novel pada umumya) karena lebih sesuai untuk menempatkannya dalam berbagai relasi waktu. Contohnya untuk menggambarkan jawaban atau alasan terhadap suatu peristiwa.

Pendidikan Lintas Zaman
Laskar Pelangi dengan sepatu dan mesin waktunya adalah terobosan menarik dalam dunia sastra. Selain berlatar di lokasi-lokasi yang benar-benar ada, karya sastra yang mendapat lebel best seller tersebut terbilang sangat nyata dalam penggambaran visualnya sehingga dapat difilmkan. Pendidikan yang telah dipadukan bersama empati berusaha menginspirasi pembaca oleh ketidakmustahilan dalam mewujudkan impian yang tinggi, walau kita berfikir tidak memiliki apa-apa sekalipun. Meski di awal kisah, diceritakan bahwa Ikal (Aku), tokoh utama, sangat kesulitan untuk mengenyam ilmu, ia pun berhasil mendapatkan apa yang ia impikan selama ini.
Andrea yang tanpa sadar menyatu dengan sosok Ikal memberi gambaran nyata bagaimana seorang yang mendapat beasiswa S2 di Sorbonne, Paris, setelah dulunya hampir putus sekolah akibat sekolah dasarnya kekuarangan murid. Anak melayu yang menyelesaikan studi di Benua Eropa, tempat yang sangat jauh dari Pulau terpencil bernama Belitung, berhasil mendapat gelar cum laude. Anak melayu miskin yang bahkan Ayahnya tidak bisa menulis menggunakan Bahasa Indonesia.
Laskar Pelangi mengajarkan betapa pentingnya dedikasi kita terhadap pendidikan. Betapa pentingnya sebuah tonggak bernama pendidikan yang sanggup mewujudkan apa yang kelihatan tidak mungkin. Betapa pendidikan dapat menjungkirbalikan nasib seseorang. Betapa kekuatan mimpi dan tekad sangat berpengaruh dalam keberhasilan setiap orang, hal yang sudah mulai dilupakan akibat mudahnya pemenuhan kebutuhan ada zaman sekarang.
Laskar Pelangi memang mengambil latar beberapa tahun lampau, namun kondisi pendidikannya tidak jauh berbeda dari zaman sekarang. Bukan hanya pendidikan materi maupun fisik, namun juga pendidikan moral dan kepedulian. Seperti yang kita hadapi sehari-hari sebagai orang terpelajar, hal-hal klise seperti ini justru seringkali tidak terjamah. Banyak yang masih mengabaikan pendidikan sebagai sarana menaikkan derajat bangsa. Banyak pula yang mengganggap pendidikan sebagai formalitas belaka. Bahkan ada yang secara ekstrim menyalahgunakan pendidikan secara kasat mata.
Inilah yang ingin Andrea Hirata kupas; bahwa pendidikan adalah sebuah pegabdian dan dedikasi. Pendidikan haruslah mengandung tekad dan kemauan, bukan saja menjadi kewajian belaka. Pendidikan adalah hak setiap orang, maka orang-orang bijaklah yang dapat memandang serta menggunakan haknya dengan cermat. Pendidikan bukanlah ajang persaingan jahat, namun media di mana setiap orang dapat memaksimalkan kemamuan dan keingintahuannya terhadap ilmu guna menunjang segala aspek kehidupan berbangsa dan bernegara.
Andrea membuktikan bahwa pendidikan tak selalu milik mereka yang mempunyai uang, bukan hanya milik mereka yang mampu membaca, melainkan diperuntukkan bagi semua orang yang mempunyai rasa ingin belajar yang kuat.
Melintasi zaman, Laskar Pelangi menunjukkan kisah yang begitu hidup mengenai mimpi, tekad, keinginan, kegigihan, dan perjuangan. Sepuluh sahabat kecil yang bukan saja mengajak seluruh dunia ikut bermimpi, namun juga percaya dan bersama-sama merealisasikan impian tersebut.
Membaca Laskar Pelangi tidak hanya membuat kita berpetualang dan belajar, namun juga tersadar dari tidur panjang. Bersama kisah anak-anak melayu dari pulau terpencil, novel pembuka tetralogi karya Andrea Hirata ini sekaligus membuka mata hati setiap orang, termasuk mereka yang menaruh dedikasi tinggi terhadap pendidikan dan ekonomi, dan kepada mereka yang percaya ekonomi bukanlah batasan untuk mengenal pendidikan.


Akhirnya bisa bawa pulang piala individu pertama buat sekolah. Ya, walaupun gak seberapa dibanding prestasi-prestasi keren temen-temen yang lain. Teks di atas baru aku buat beberapa jam sebelum deadline, sehubung sekolah *maksudnya si wicak & januar* juga ngasih tahunya super telat telat banget kalo kami diutus buat bikin ini. Kebetulan juga waktu itu mati lampu dan laptop bocor. Puji Tuhan menjelang pagi lampu nyala dan aku bangun. Walau gak tidur dan gak pegang nvelnya, naskah selesai juga.

Sabtu pagi, aku bangun dengan wacana mau bangkong. Tapi Radio Asrama kayaknya gak tega liat anak males semacam ini. apalagi dengan opening songnya yang cetar itu..
Bangun Pemudi Pemuda Indonesia
Lengan bajumu singsingkan untuk negara
Masa yang akan datang kewajibanmulah .... oke oke, ampun...

akhirnya kelop kelop di kasur..
Radio Asrama berakhir, dan aku masih kelop kelop di kasur. Tiba-tiba si Niken ngasi pengumuman,
"Kepada Saveera Vivid dan Pangestu Soekarno diharapkan segera berkumpul di depan Gedung A karena rombongan akan segera berangkat menuju SMAN 2 Malang."

Aku bengong.
Aku bahkan gatau kalo ada acara ke sana segala. Dan aku bahkan belum mandi. dan berangkat pun tanpa mandi hehe. Hingga di opening ceremony, diumumkanlah 10 besar naskah terbaik yang akan maju ke babak presentasi dan aku udah siap-siap banget ke Matos buat nonton. But I was called.
Udah aku gak mandi, less prepared, guveletek dewe (yang lain pake pramoedyalah, ahmad tohari lah, sutan takdir alisyahbana lah) dan aku aja gak punya novel yang aku bahas, ya Tuhan ngapain kamu pod di situuuuuuu.. dan gak bawa naskahnya, gak bawa laptop, gak bawa apa-apa. jadi nyesel belum mandi. Rileks. Mari menggambar pemandangan! ..yang akhirnya ta pake buat media presentasi.
Puji Tuhan, pertanyaannya beda dari yang lain dan bikin semangat jawabnya. hehe
Then sambil menunggu pengumuman, aku, ipang dan evi sempet keluar ngambil duit.. di tengah jalan balik, kita iseng-iseng nyobain payphone yang ternyata masih berfungsi bok! Terus si evi jailin nomor nyasar pake sok-sokan salah pencet hahahaha...

Empat piala dibawa pulang, 1 untuk Presenter/MC, 1 buat pidato, dan dua buat LMKS. Well, kemaren itu nyenengin banget. Aku lupa kalo belum mandi, dan lupa kalo pengen kurus. (zoonk)
Ngobrol hal-hal mearik bareng sista dan evi, ngakak bareng ipang, sampe gila di angkot. Thanks ya rek, you made my weekend banget lho. Thanks God for the gift :') ..finally.

Friday

A Letter to June ♥

Hello June! This one thing I have to confess here was.. I'm totally wrong about growing up. I'm wrong that growing up sucks. I'm wrong that 17 is a bad idea. I'm wrong when I say I want to skip it. You know.. it just like.. when you're gonna do a free jump. You feel numb, you feel afraid, you think you would have never done that.. but.. I jumped. And I had a splendid view. At last I did it. Once in my life.

They presented me awesomely :






New hope and story. Good idea girls. They know I was craving of donnuts hehe and they celebrated it with them, donnuts! Another two, Puput and Dian also gave me beautiful celebration. They asked me to cook a homey food then we ate it on my favorite corner near the windows, seeing the sun sets and telling all the stories made behind. Well, I just woke up at June 4th finding some cute things left on my bed. Then I figured out one thing; I'm not a boneka-able person hihi! It's nice though, they're gonna keep me alive as I could spend my time by sketching & doodling around (thank you for Puput!), or writing some scratch for myself (thank you Levy!) ..I love butterfly, sometimes I think that a woman should be a butterfly, beautiful but not easy to catch. Thank you Mbak Ocha for the woodie calendar, her last given thing before she went away :') I love the tosca shoes up there! I know crocs is not me but the color keeps making me feel like I'm flying haha thank you Auntie! ...and, the special one, thank you dear you who has given me our framed hopes. Thank you for the evening, I was happy while I only saw you for hours. I really do love you Miracle :) And thanks for you all, thank for the prayers, thanks for the greetings, thanks for reminding me it's 17 now, no longer a kid, no longer standing by others' feet, it's my own feet now, as I have to be more prepared of the final numbers..

Well, my very last class-promotion exam is all done already! But there are still a loads of thing to do though.. Let me make the list:
1. Radio Asrama (i reject the demand to be the broadcaster -_-)
2. LMKS
3. MC-ing tonight's event : Di Balik Frekuensi
4. Acoustic Night
5. Class Meeting
6. Photography Club's Proposal
7. Final Report!

Grow old up peepo!
Sav, 17, persisting in the nature selection.