Wednesday

Daily Report 4

Cie, gimana kemarin yang habis sbmptn?

Ada yang dateng dari subuh? Dua jam sebelum? Atau kayak aku semua pada isi LJP baru masuk ruangan?

Kebonya Matthew, diminta jemput sebelum jam 9, jam 9 kurang dia baru berangkat. Aku udah dari jam 7 pake bedak bayi ya to, udah katam keringet dingin detak jantung di sekujur tubuh, dia tambah bikin aku senewen karena belum bisa dihubungi sampe jam 8. which was dia baru bangun sodara sekalian.

Lalu motornya nyandet pas mau berangkat dari hotel. (Iya, jadi dia emang habis sama keluarganya gitu) ternyata bensinya habis teman teman. Menuju pom bensin, ada rombongan kampanye jokowi-jk menuh-menuhin jalan pintasnya. Di pom bensin rame dan jogja macet pagi itu. Kami baru bertatap muka 9 15 dan langsung ngebut ngeeeeeeng ngeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeng kayak pembalap gitu ke lokasi tes.

Yang harusnya 9 15 maksimal sampai lokasi eh baru cus. Sampe di lokasi matthew jalannya pincang gitu gara gara buru buru hahha aku malah ngakak santai2. Alhasil aku masuk ruangan ketika semua pada ngisi ljp..

Lunch break, kemudian makan di burjo sama matthew. Diumeng umeng la la la...

Usai pengerjaan soshum, ternyata matthew udah nungguin di koridor sambil main clash of clans. Terus aku diumeng umeng lagi. Terus kita ngejus di deresan..

Ditemeni hujan... :)


Sampe rumah rania ternyata masih pada belum pulang, akhirnya maem di mamiku deh. terus malemnya mau nonton gak jadi. terus makan di lalapan. Yaudah deh.

Semoga lolos. Nothing to lose. All is God's choice. He knows the best.

Sunday

Turning 18.


He always knows how to be my muse. Turned my frown to a smile, a billion sparks and a light. A giant light.


Brought me back on our first-date's place, he reserved the same exact menu and i love it hahah *lambai2 tangan* ini gara2 ada yang pada kepo gue dikasi apaan nih ulang tahun kemarin. But i tell you guys the next few days got a higher score(s) from me.


Jadi kayak yang (mungkin beberapa dari) kalian tau lewat tl dsb, kedramatisan gue meninggalkan asrama untuk selama-lamanya (gitu cara kita memberi idiom ke cara kita boyongan pulang abis lulus) tepat di h min satu ulang tahun gue.. pagi gue berangkat dari malang, malem nyampe ponorogo, besok siangnya nyampe jogja. Dan malemnya dia ngasi ini.. he really turned my tears into cheers


..hahahahaha ga soswit banget ya gue nyeritainnya tumbeen.. lagi ga menye menye nih. sori ye. nih bonus foto foto ( ^ )

Thursday

Catatan Akhir Sekolah Sampoerna Academy Malang




Video ini sebenernya masih belum layak publish karena renderingnya error dan baru sempet dirender ulang setelah (ternyata) si Candra mublish ini duluan di youtube. Untung kemarin aku iseng2 typing keywords. Ketemu deh. Sial, ga bilang2 dia hahahah

Yak, ini video yang aku maksudin teman teman. Kami selaku #ohyeah team mohon maaf kalau banyak details yang miss (misal tulisan A Recall-nya kekecilan dan kurang ke kanan sedikit), potongan lagu yang sepersekian detik kecepetan, suara memet agak beda karena waktu itu direkam seadanya sebelum dia berangkat tes STIS, endingnya masih misterius (isinya klimaks dan kredit kami sih) karena pengerjaan 15 detik terakhir didadak setelah wisuda (aku rekam paginya sekenanya objek) which was gala diner tinggal 2 hours to go, dan dosanya waktu itu aku malah gak ikut rendering karena gupuh ngurus sbmptn.... macem macem wes pokok e hehehe




Sedikit cuplikan mengenai percakapan di lobby Harris hotel, 31 malam, 2 jam menuju pemutaran video: "Awakmu ga takon videone?"
"IYO soriiiiiii sori sori wes mbo lebokne kan? Piye demau sopo sing garap? Soriiiiii :( :( *dan emot sad yang banyak sekali*"
"Gung dadi, pecah render e..."
"SUMPAH? Sumpah ga mungkin ga mungkin!"
"Lihat wajahku. Apakah tampak berhasil?"

"Iyo."


Ya ampun... kalo inget dari tgl 28 siang sampe 30 malem... 10 jam pertama kita cuma berhasil nyelesaiin 2 menit coba. Kicep abeees.

29, sehari sebelum general rehearsal buat graduation, kita masih maksain kerja, satpam udah ga berani ngusir. Memet (memet temen seangkatanku bukan memet matthew hehehe) yang udah kayak profesor gitu berhasil memecahkan problem template aftereffect hahah, motong motongin (waktu itu aku ayik dan ichi), ngepas ngepasin, ican mumet nggawe nyowo (naskah itu idenya ican aku cuma bantu buat kata kata), ichi yang move dengan ide ide brilian-nakal nya hahaha dan judul  A recall yang kita pusingin sampe hari terkahir itu keluar dari mulut Ayik. Selama tiga hari kita lembur di B12, sometimes mereka semua ninggal tidur aku yang keasikan motong2... dan lahirlah anak pertama kami hahaha

Bela-belain mata merah pas gala dinner, turun tiga kilo, dan aku cinta banget sama kalian. Anak anak muka corel dan aftereffect yang ngajarin gue banyak hal. Toleransi, gak egois, sinergi, what it's called bahwa kalo mata dan penggambaran orang itu beda-beda. Kalo semua hal (walaupun gak mungkin sekalipun) bisa dikerjain sambil seneng-seneng. Kalo kenangan itu bukan dibuat, tapi gimana cara kita ngasi makna. Dan makna yang satu orang dan orang lain kasi itu gak sama. Dan kita harus menerima itu. Soswit yaa.

Itu semua (kecuali part inagurasi, mos dan solo camp) seratus persen murni hasil karya kami, mata ketiga kami, rekaman kami sendiri. Walau ada yg harus minjem kamera, momen-momen macem drama tiga bahasa dan mahakarya perkusi juga belum bisa masuk.. Maafkan kami ya.

Tolong kalau pada akhirnya ada yg jadi mnegklaim sedangkan kami terlalu polos buat minta royalti, ya sudah, ndak papa. Yang penting kalian suka.

Backsound dari Boooo! sampe Lebih tinggi suara anak2 asli. Soundtrack (dari awal ke akhir):
RAN Hari Baru (usulan Shendy)
Instrumentalnya ican bentar ta tanyain
Hivi! Lihatlah Dunia (ini aku yang ngebet hehe)
Phillip Phillips Gone Gone Gone (yang sebenernya aku pilih dgn ga ngasal karena kalo pada tau artinya.... :')


Kemarin sayangnya aku pulang duluan. Ngopi-ngopi foto di anak2 aja seadanya. Belum minta mentahan video ini (yang semua kami kerjain di ASUS nya ichi) dan videonya sendiri. Video yang udah mateng bakal diupload secepatnya. Silakan berpenasaran ria. :)



PS. Di video ini, aku cuma satu kali keliatan. Cek menit 2:11 ya :')


Kalo mau tau gimana kehidupan asramanya lihat video di entry ini ya, klik Some Things Unshown

Tuesday

Weightless.


Menurut gue, Weightless adalah lagu yang paling fit sama masa kelas-tiga-SMA gue.




Lagu yang akhirnya lenyap setelah hari itu, hari dimana gue berdiri dengan 151 anak lainnya menggunakan toga merah di atas panggung legenda anak SA, the graduates stage, dengan bangga.





Makasih buat segenap organizer, panitia, bapak/ibu guru, psf, wali murid, dan semua adik-adik kelas yang udah bantuin. Makasih buat Pak Helmy Yahya yang udah mau dateng dan sharing sama kita. Makasih buat semua alumni yang nyempetin dateng! Makasih buat choir team yang sumpah, pas bawain untukku nya chrisye sama melangkah lagi nya vina panduwinata bikin nangis kejer. keren banget banget banget.



















Makasih buat Gala diner, yang cuma ngasi kesempatan 10 menit buat self make up sampe outfit dan hairdo.. yang bikin telat ga dapet bis (iya bis he -_- dan syukurlah waktu itu dapet mobilnya pak zam zam hahahah setidaknya turun red carpetnya okelah dibanding turun dari bis)



Makasih buat seminggu terakhir terkicepnya. 4 hari gak tidurnya. 2 hari gak makannya. Gosong-gosongnya. Turun 3 kilonya. Mata merahnya di graduasi apalagi gala diner. Ngakak sampe nyeseknya.

Makasih buat semua di tanggal 31. Rasanya semua sudah terangkum di twitter atau instagram dan mungkin masih belum cukup aku bilang makasih.


Kalo inget zaman baulah, dulu, masuk sebagai angkatan ketiga dan terakhir, kami berjumlah 150 orang. Bukan kebetulan kami bertemu, mungkin takdir yang memunculkan nama-nama kami di antara ribuan nama lain. Berasal dari berbagai daerah, kami adalah orang-orang asing yang belajar hidup jauh dari orang tua atas nama asrama dan beasiswa. Kebetulan aku sendirian dari SMPku waktu itu, dan banyak almamater tunggal lain yang datang dengan wajah-wajah polos penuh mimpi.

Berusaha mengalahkan homesick selama hampir tiga bulan, those strangers are now a family. Hidup 3 tahun satu atap, kemana-mana, mandi makan tidur kelonan bareng, tiap menit ketemu ini dan itu, bangun tidur ketemu lagi, sekolah ketemu lagi, kami mungkin bukannya gak homesick lagi, tapi dormsick.

Awalnya asrama SA ada di tengah kota, di UB, di samping matos, dan lihat senior angkatan satu gue, gehol-gehol-abis. Apesnya, semenjak gue dateng, asrama pindah ke bangunan (area sih) baru di daerah Tlogowaru, daerah pinggiran yang baru aja masuk kota, dikelilingi sawah, mungkin masih hidup komunitas ular, dan mau ke indomaret aja harus jalan sekitar 2 kilometer.

Look at us, kita cupu sekali. hahaha.

Percaya sama gue, tiga tahun di asrama, gue gak pernah nonton tv. Konteksnya nonton lho ya. Majalah-majalah macem Gogirl! cuma bisa gue temui di perpustakaan. Keluar asrama jauh, hingga akhirnya leebih menggiurkan jika weekend gue yang superlangka gue habiskan dengan nonton film atau tidur sepuas-puasnya. Atau nyuci baju. Atau setrika. Yah sama aja dong.

Haha begitulah.


Cerita tentang Graduasi juga bikin gue inget masa inagurasi. Waktu itu gue berdiri dengan lebih banyak anak, di atas panggung yang bukan main besarnya. Dan tiga tahu setelahnya. Yang kami lewatin di asrama, dari yang awalnya cuma ada gedung B dan A, sampe sekarang udah ada kumbung jamur, kantin dua lantai, klinik, mercusuar, lapangan basket, voli, perpustakan, lab, gedung sekolah dan taman bunga mataharinya.

Asrama yang aku tinggal seminggu lalu. Yang bikin travelku banjir pas perjalanan pulang. Yang bikin aku nyesek tiap inget tiap detilnya. Langit-langit kasurnya nanda tiap aku buka mata. Jendela kamar dengan pemandangan terajibnya. Gunung Putri Tidur di persiamannya. Langitnya.

Gak ada lagi pintu kamar Cecil tiap kali aku buka pintu kamarku. Gak ada lagi rempong di kamar mandi. Gak ada lagi dispenser di ujung koridor. Toa-toa. Gak ada lagi gedung b yang aku lewatin tiap mau makan dan sekolah. Jembatan Cinta. Mercusuar. Neysa. Diah. Nanda. Mega.

Sial, Meg, lo gimana tanpa gue di Unpad. Siapa yang nemenin gue males belajar lagi. Bangun kesiangan. Main subway surf. Mandi telat. Bikin Mie. Titip makan.

Makasih ya kemarin udah nemenin aku malam terakhir di Malang. Jalan-jalan ke matos walau belum mandi (haha serius) nemenin aku ngurus sbmptn, utul, nyelesaiin semua urusan legalisasi, and every single thing yang gak bakal selesai aku ketik sekarang.

Yang bertebaran di blog ini, di tiap folder-folder foto, lirik-lirik lagu, video-video, dan daun daun dream trees kita.

Di setiap mimpi kita.


Dan setiap doa kita.


Monday

Daily Report 3

Hore, bisa ngeblog lagi. Asik asik. Tadi sampe mana?

Oya.

Balik ke timeline #ohyeah team..

Menapaki klimaks SMA, 26 Mei adalah hari yang sangat menyenangkan buat gue. Jujur, di awal proposing event ini, gue sempet takut bakal 'ga sejalan' sama anak2 HS (presiden house; gampangnya house itu kayak 4 asrama hogwarts cuman ini ada 9). Kenapa

Kita berlima cenderung anak berjiwa bebas dan slengek. Selo, bisa dibilang sweg abis (keleees), dan.. tidak terlalu idealis. Sedangakan bagi gue anak2 HS itu anak2 berprinsip yang sedikit struktural, dan bisa dibilang profesional. Beberapa dari mereka dituakan, dan imej itu sudah sangat menempel dan kami mungkin akan seperti cucu-cucu dengan nini akinya.


Dan gue salah.

They were merely another kiddos. Yang kalo diaworin bakal jadi taman bermain. paud. atau apalah.
Seharian sama mereka bikin gue lupa nem gue, lupa ketidakklimaksan kelas tiga gue, dan bikin hari itu begitu berwarna. (iyalah orang hari itu emang kita main cat dan pewarna kue hehe)

Gue sayang banget sama mereka. Ngakak. Pengen eek. Sedeng semua.

High pitchnya Cinta, gejenya pipi (hahah), ketawanya Jalu. Duo Ody-Reyhan. Mak-mak rempong. Playlistnya tatang shendy dan semuamuanya.

Hingga, 27 Juni bener-bener cerita lain.

Pagi yang imut. dengan playlist pindahan reyhan, sungguh mendukung up-leveling hari itu. Setelah senam pagi dan anak-anak balik buat mandi.. kami sarapan bareng. Niup balon bareng. Nyiapin perkakas bareng. Sampe sekarang, playlist lagu pagi itu bener-bener nempel di otak.

Udah lama aku mencari cari ada apa gerangan di balik dunia permusikan zaman sekarang. Bukannya jelek2 sih, tapi kayaknya lagu2 itu lebih bisa cepet enak didengerin jaman dulu. Lebih mudah melekat dan gampang dikenang lagu-lagu dulu. Entah permutasi atau kombinasi nada udah menipis atau aku yang gabisa ikut tren musik masa kini, tapi dulu itu hampir semua lagu enak masuk playlist. Sampe sekarang pun, kayaknya dominanan lagu zaman dulu daripada yang masih fresh dari billboard yang nongkrong di most played nya music player.

Aku adalah salah satu orang yang percaya kalo some songs itu cenderung attached sama some exact moments, tergantung siapa dan kapan dia dengerin lagu tertentu tsb. Nah di SMA aku lack banget sama these some exact songs. Until that day happened.

Lagu-lagu cheesy kayak, Marmut Merah Jambu (The Nelwans) - Dekat di Hati, Hari Baru, Sepeda (RAN) - Lihatlah Dunia (Hivi!) - Icona Pop's dsb dsb berasa aku bebasdosa-in dari ketidakpuitisan lirik dan kemonotonan nada. Lagu-lagu yang selalu bikin aku inget tiap detail pagi itu, hari itu. Lagu-lagu yang bakal ngingetin aku sama masa SMA. Akhirnya hehehe. Norah Jones sama Jamie Cullum jadi mati gaya.

Keles.


Sebenernya kita ngemban tugas yang rada kompliketed sih, karena setelah acara berakhir, tepatnya jam makan siang, pengumuman SNMPTN berkumandang.

Puncak acara ditandai dengan perang air sumbo (yang udah cape2 kami racik kemarinnya). Bertepatan dengan diluncurkannya kantong plastik berisi air sumbo pertama, dimulailah pula jeritan syukur anak anak yang lolos SNMPTN. Dimulai dengan Hasan, Maskur, Rendra, dan belasan nama lainnya.

Jeritan jeritan bergilir dengan isak tangis mereka yang kecewa karena ditolak.

Hingga muncullah 42 nama yang berhasil menembus gerbang-gerbang kampus impian mereka masing-masing. Jumlah yang melonjak drastis dibanding tahun-tahun sebelumnya. Ditambah lagi mereka yang memutuskan tidak melanjutkan SBMPTN dan mengambil USBI (lone star college indonesia).

Menyisakan kami yang masih harus mengangkat pipi dan kepala tinggi-tinggi. Kembali belajar dan mengejar.

Aku selalu mikir ulang buat jawab chats, tweets, texts kalian perihal SNMPTN, apalagi jika bukan anak SA yang bertanya.


SMA ku mungkin bukan SMA kacangan di Jawa Timur. Apalagi kami bisa bersekolah di sini setelah melalui penyaringan atas 5000 aplikasi dan beberapa lapis tes. Mungkin kami datang sebagai pemenang, tapi kenapa keluar sebagai pecundang?

Blak-blakan boleh?

Indeks sekolah itu segalanya. Kalo mau dihitung sebagai indeks bagus, berarti hitungan kami hanya 3 tahun. dan itu gak akan cukup buat menumpas indeks-indeks sekolah berangka 1,2,3,4,5... yang sudah berdiri dan mengukir prestasi lebih lama dari kami.

Mirisnya banyak temen-temenku sendiri yang udah berhasil juara di luar negeri, menang ispo, terbang kemana-mana ditolak sama UI, UGM, apalagi ITB. Sakit? Iya. Nyesek? Banget.

Tapi bener kata mas Willy. Undangan itu undian. Gimana bisa mereka yang biasa ngomong si ini habis dari LA, si itu dari kanada, new york, mana mana, si itu dari sana dan sini, juga biasa denger si itu ga lolos ui, si ini ga ada yang lolos itb. Cuma 1 yang lolos soshum ugm.. ya cuma di sini.

Anak-anak tatak yang siap perang. hehe.


Ugh.

Daily Report 2

Hore, gue lulus.
Selamat, gue udah wisuda.
Dan sayang sekali gue belum lolos snmptn.

Nyesek? iya. Tapi lebih bisa dikatain sebagai campur aduk ya. Well kalo mau jujur pas pengumuman unas ga seneng2 amat sih. I felt the animo, sinked in the euphoria. But any of them didnt make sense. for me alone sih. Kenapa

Dapet tugas bikin shortmovie buat angkatan dari anak2 gala diner dengan waktu less than a month dan kebetulan gue cewek sendiri. Gue, ichi, ican, ayik, sama memet (kita semua pake alias ya hehe) pun menyatukan arloji pusaka dan berubah menjadi power rangers. Gue yang pink.

Dengan waktu yang ga seberapa dan ican belum balik pas itu, yang sama2 kita pikirin adalah:
Andaikan video-team itu udah ditunjuk dari awal MOS, dan kita deketemuin, dikomando buat bikin film yang tiga tahun lagi bakal diputer di gala diner, kita pasti bakal ngerekam every-single-details, tears, anger, laughter, dll dll dll. Dan by the way, kita stuck.

Kita gamau bikin video yang isinya foto. Selain mainstream dan anak-anak juga udah pada punya fotonya, video durasi 10 menit akal bikin penonton tidur.
Akhirnya dengan segala keterbatasan, kita dok bakal propose one last event buat angkatan tiga.

And there was!

Setelah ngerekam teriakan, tangis, dan lain sebagainya di tanggal 20 (yang entah menurut orang lain, tapi kalo menurut gue rada maksa sih, gak kaya tahun2 sebelumnya. Gak ada pihak sekolah, gak di mercu, gak ada skhu, gak ada nilai teringgi di jatim, dan lets blame it to our horrible, terrifying education system. gue gak ngerti kenapa di indonesia, angkatan gue apesnya selalu dapet hal-hal aneh. UASBN pertama. Lima kode pertama di SMP. UN standard olimpiade internasioanl 20 kode dengan soal non acak, it was literally different one code to another, really, dan SNMPTN pake porsi plus SBMPTN cuma sehari. abis pengumuman kelulusan online, iya online, itu gue langsung balik ke gedung a. entah gimana anak-anak bisa mood foto2, gue pegang kamera dan gue tetep pulang.)

Setelah histeris bersenang-senang (gue gak terlalu sih) seharian, esoknya, kami terjun bebas. Nilai-nilainya jujur banget. Enaklah yang beli kunci. Sepanjang sejarah, kami ga pernah sekalipun nyontek apalagi beli kunci. Orang sohiban aja tetep gamau noleh. Apalagi dengan soal seganas itu.

Dan perlu digarisbawahi, gue benci kalo ada yang bandingin nilai atau NEM.

Kenapa

Orang soalnya aja satu orang bisa beda sama orang lain. Nah iya kalo pas gue dapet soal apa kelemahan biofuel dengan bahan baku kelapa sawit gue ngerti, nah kalo pas soal itu gue nol, dan anak lain malah dapet soal yang gue ngerti, misalnya, kenapa biogas cocok diapply di pedesaan. Gue dapet 40:8 anak lain dapet akar 40. Gue yang ancur banget di math dapet math susah dan anak lain yang asoy di math dapet math super gampang.

Gak ada equal-equalnya.

So kalo lo ga dapet soal dan kode yang sama persis sam gue, jangan tanya nem gue berapa. Gak ada 50 tjoy. Anjir.

Maaf gue reaktif. Selama sebelum pelaksanaan dan prapengumuman, gue sengaja gak mau protes dulu. Sekarang gapapa dong sejenak gue izin buat ga munafik.

Itu sisi buruknya.
Di luar itu semua, gue bersyukur banget lulus dengan jujur. Lulus dengan standard soal yang bikin mati gaya abis. Gue bangga :) walaupun sedikit terpukul.

anyway, kembali lagi ke timeline tim #ohyeah haha, akhirnya kita berhasil meminang para presiden buat meracik acara tersebut. Dan didapuklah tanggal 27 sebagai tanggal sakral eksekusi acara.

*tbc*